CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

AMARAN KERAS!!! BACA sebelum scroll ke bawah

Aku tak minta apatah memaksa sesiapa untuk membaca tulisan dan coretan di blog aku ini. Segala yang tertulis dan tercoret adalah dari aku kepada aku juga untuk aku. Kalian bebas untuk menafsirkan setiap tulisan dan coretan itu tapi ketahuilah bahawa hanya aku yang mengerti hakikat sebenar di balik semuanya. Jangan mengatakan yang bukan-bukan di belakangku kerana aku tidak akan memaafkan perkara-perkara yang kalian katakan apatah lagi kiranya ia tidak benar. Andai mahu ketahui kebenaran, ayuh bertanya sendiri pada pemilik blog ini iaitu AKU. Juga AMARAN keras, tidak perlulah kalian menyinggah di blog ini sekiranya hanya ingin mengambil tahu hal diriku, mengintip-ngintip perjalanan hidupku demi untuk melihat aku jatuh dan bertujuan menjatuhkan aku. Kerana aku tetap aku yang menjadi aku dan kekal sebagai aku. Segala sesuatu adalah dari DIA MAHA KUASA, aku redha. Jika ternyata blog ini tidak memberi apa-apa faedah pada kalian, baik kiranya kalian melarikan tetikus ke button X (cancel) di atas sebelah kanan dan tekan button tersebut. Dengan itu kalian akan terpisah dari dunia coretanku. Maka ingin aku ucapkan SELAMAT TINGGAL dan tak lupa TERIMA KASIH kerana sudi mengunjunginya walaupun seketika.

Followers

23 April 2010

sUsAH mELupakan, aPatAH MEmaAfKan TApi Aku BukAn PendENdAm

"Kemaafan mungkin amat berat untuk diberikan kepada orang yang pernah melukai hati kita. Tetapi hanya dengan memberi kemaafan sahajalah kita akan dapat mengubati hati yang telah terluka. Kemaafan yang diberi secara ikhlas umpama pisau bedah yang boleh membuang segala parut luka emosi"

M.A.A.F.... mungkin suda tiada rasa, terlalu sering diungkap tanpa ada perasaan, nilainya tenggelam. Memohon maaf dan memberi maaf adalah dua perkara yang berbeza. Memohon maaf bukan mudah namun untuk memberi maaf lebih-lebih susah.


Tiada rasa dendam kerna aku tidak mahu membalas apa-apa atas semua tindakan mereka itu sepanjang usia remaja aku. Aku tanggung sakit, pedih, malu, derita, sengasara sendiri. Umpat keji, pandangan sinis, umpatan dan segala yang buruk lumrah catatan kehidupan, aku telan dengan rasa yang sangat perit.Hari ini aku tetap aku yang dulu, aku bukan siapa-siapa, aku tak perlu perhatian mereka yang telah menjatuhkan aku, mengkeji aku, meruntuhkan maruah aku, menginjak-nginjak nilai keluarga. Aku bukan sombong namun ingin ku nyatakan, aku berjaya hari ini bukan kerna kamu!!! Aku berjaya kerana apa ingin dan mahunya aku dan yang pasti kerna DIA, itu aku tidak lupa.

Aku punya masa silam sarat dengan tragedi... .. masa persekolahan yang tak pernah indah dan tidak mahu aku berpatah balik.Di sana, aku hanya belajar untuk membenci diri, merasa lemahnya diri, belajar bahawa aku memang dilahirkan 'jahat', mengetahui bahawa segala yang buruk itu adalah aku.Aku punca segala 'hal' yang tidak baik.

Wajah ini tabah ketika itu namun hati ini dipiyat-piyat rasa sendu, tidak sekali menitik mutiara jernih kerana aku EGO. Biar mereka melihat aku dengan segala pandang yang mereka mahu namun hati ini biar aku pegang sendiri. Aku tidak mahu menagih simpati... aku bisa cekal tanpa meluahkan pada siapa-siapa, cuma catatan harian peneman setia.

Namun...... ada hari taufan melanda. Aku dipisahkan secara keras dan kasar dengan peneman setiaku. Aku tidak salah dan peneman setia aku juga tidak salah namun aku terus disalahkan atas apa yang tidak aku salahi. Aku terusan dikecam hebat....Segala cerita ku dicungkil dari peneman setiaku lantas dicanang merata. Aku menangis di hati yang paling dalam. Tiada siapa yang tahu. Apa salahku tanya pada diri. Rasa tabah aku terus dirobek..


Saat itu hati memberontak mahu mati kerna mungkin itu terbaik mereka semua. Aku lelah dipersalahkan dalam segala macam hal.Aku penat berlakon aku sangat kuat dihadapan mereka semua. Aku bosan berlagak normal dengan dengan mereka-mereka dan keluargaku.

Akhirnya aku selesa hidup sendiri tanpa teman di sisi kerana aku tidak mahu mereka dilabel sebagaimana diriku. Aku tidak mahu terus dipersalahkan bahawa aku punca segalanya.Aku tidak mahu mereka sakit dengan segala rasaku.Ku tanggung semuanya sendiri.

Dan dalam tempoh yang agak panjang, aku terus di situ dan aku tidak mengerti apa yang aku carik. Ku tidak mencari apa-apa, hanya sekadar menjadi anak yang patuh pada kedua ibubapa yang memerlukan aku korbankan perasaan dengan terus di situ. Aku tahan perasaan ini kerana tidak mahu merobek hati mereka sebagaimana hati aku. Demi mereka aku terus di situ.

Pengalaman hidupku tak seindah biasa... penuh liku berduri dan kaca yang terlalu sakit untuk aku lalui. Jelasnya hingga sekarang, rasa sakit itu masih wujud, parut sangat jelas.Kaki aku tidak cukup kuat untuk terus melangkah skali lagi dijalan itu.

Aku tidak pedulik tentang apa rasa diri namun ku letakkan teratas rasa ibubapa ku. Masakan aku lupa esakan tangis ibuku atas segala yang tidak aku lakukan, atas segala tuduhan yang menyalahkan didikan ibubapa ku.Aku marah dan sakit sekali dengan mereka yang menjadikan ibuku berlagu sendu sedangkan mereka tidak tahu apa-apa.Pertama kali aku mengeluarkan mutiara jernih setelah bertahun lama ku simpan ras namun ia sendiri, pada belukar dan hutan di belakang ku laungkan rasa patah hati. Aku menangis dalam hujan... kerna tiada siapa bisa melihat titis jernih itu. Hujan mengasyikkan tangisan aku dalam jaga kerna aku juga hanya menangis dalam lena.


Banyak lagi rasa yang ku perolehi dari persekolahan ilmu itu. Aku malu dengan diri kerana merasa aku 'teruk' dan 'jahat'. Aku berlalu pergi dari situ dengan rasa kosong, dengan kenangan silam yang mencengkam diri dan nyata ia tidak tamat di situ.Ia menghantui aku dan salah seorang dari mereka itu terus ingin menjatuhkan aku. Sebab yang sendiri aku tidak tahu.... mengejar aku sehingga aku tamat SPM, memasuki sementara alam guru dll.. kamo kenapa?? Sedangkan kamu hafizah dan pelajar UIA.Jadi mana warasmu??

Aku bukan ingin membuka aib siapa jua namun aku sudah tak tertahan menanggung rasa ini.Tidak ku nyatakan nama siapa-siapa di sini jadi ku rasa tidak apa-apa. Tapi sekiranya kamo masih juga mengambil tahu kisah hidupku dan membaca blog aku sila sedari!!!! Jangan lagik dekati aku malah aku sendiri pasti dan kerapkali mengelakkan diri bila bersua temu dengan kamo. Cukup sekali tidak ada kedua tiga kalinya untuk 'mereka-mereka' hancurkan perjalanan hidupku. Cukup sampai di sini.

Aku bukan pendendam, juga bukan pemaaf terungul, aku hanya gadis yang punya rasa, punya hak untuk menyimpan kenangan itu walau telah cuba ku usir pergi.Aku gadis yang satu ketika dulu yang comot, gemuk, tidak bijak dalam apa-apa melainkan 'out-spoken', yang penuh dengan tempelan yang negatif, model yang wajib dijauhi pelajar lain... teruk sangatkah aku?? apa salah besar yang aku lakukan?? Itu dulu... dan kini, aku masih gadis itu cuma aku tidak mahu terus terbelenggu oleh rasa perit yang lalu. Segalanya ku tinggal pergi.CUKUP menahan rasa yang tak berbayar..


Aku tetap aku yang ingin terus menjadi aku kerna aku adalah aku!!!

"Permintaan maaf yang berhasil dapat melarutkan amarah, rasa malu, menunjukkan rasa hormat, membangun rasa percaya, dan membantu mencegah kesalahpahaman yang lebih lanjut."



3 comments:

Kapten said...

kenangan buruk pada masa sekarang
selalu dikenang menjadi kenangan manis



Latest: Kisah Budak Nak Cepat Matang

.::AdNiSya3108::. said...

Tak dak manisnya kenangan lalu yang pahit.... ia tetap pahit mencengkam jiwa. hukhukhuk.

c.i.k.a.m.i.e.a said...

kemaafan dendam yang terindah

S@y@ s@y@ng f@m!ly s@y@

S@y@ s@y@ng f@m!ly s@y@